Hari ke-2 (Part 3) - Nasik Kandaq baekk punya


(Mode bahasa penang : on)

Kami usha peta, cadangnya nak cari Nasi Kandaq Beratoq kat Masjid Kapitan Keling, jalan punya jalan tak jumpak-jumpak gak. Lalu Little India la, Tokong Cina semua, tapi tak jumpak gak. Laih-laih (last-last), kena tanya gak la oghang. Tanya mamu soghang jaga kedai runcit, dia punya la baik, siap jalan bawak kami pi depan-depan nasi kandaq beghatoq nuh. Nin dia dah ada depan depan mata nasi kandaq beghatoq. Tapi tak bukak lagi. Pukoi 10 malam baghu bukak. Tu dia aih lammaa lagi. Perut kami dah menyanyi lagu boria dah. Laih-laih mamu tu pun bagitaw,

"Ni bukan nak kata apa la kan. Dari hangpa makan sini baik hangpa try nasi kandaq tajuddin nu. Nomboq satu Penang kalau hangpa nak tau. Kalah Line Clear ka, beghatoq ka, apa lancau lagi." ("Ha bak singgit..mencarut," kata aku dalam hati)

Nasi Kandar Beratur

Habih bincang guna akai letak kat perut, kami pun amik keputusan, makan ja teghuih kat Tajuddin. Aku dan Yoe order ayam ros, kambing cincang, kentang, dengan nasi briyani. Gila aih sedap nak mampoih! Po'en btui, awat sedap sangat ni!


Hoi mamak-mamak kat KL. Belajar buat nasi kandar macam ni boleh?

Ayam ros dia memang lembut, rempah ratuih semua rasa. Kambing cincang dia ni nak ceghita kat hangpa semua, macam ni..(two thumbs up) dia punya rasa. Tak berminyak langsung. Lepas basuh tangan tak yah nak pi cari tisu nak usaha keluaqkan minyak berlemoih kat tangan. Nasik dia pun sedap lain macam. Na'hareemm aku yang tengah menaip ni pun rasa lapaq meleleh ayaq lioq!!Loqlaq abihhh!!(Sori excited plak dah lama tak cakap utara)

(Mode bahasa penang : off)

Selesai bersyurga, kami keluar meneroka lagi bandar George Town. Kami tinjau semula keadaan di Nasi Kandar Beratur. Orang ramai sudah mula beratur, dan kami sangkakan kedai tersebut sudah buka. Rupanya tak buka lagi. Wah, patutlah nama Nasi Kandar Beratur. Aku berjanji akan datang ke sini untuk mencuba nasi kandar tersebut jika aku kembali semula ke Georgetown.

Selamat tinggal 'nasi kandar' mamak-mamak di KL. Wekk!

Nasi Kandar Beratur time tak buka lagi.
Aku syak kedai ni jual iPad2 jugak kot.


Bandar Georgetown sememangnya dipenuhi dengan bangunan-bangunan lama era kolonial dan pekan cina lama, seperti juga Ipoh. Aku merasa seperti hidup di zaman 50-an sepanjang berjalan di sini dan bersyukur sangat apabila Georgetown diisytiharkan oleh UNESCO sebagai warisan dunia yang perlu dipelihara. Yey!


Setelah penat berjalan, kami mencuba menaiki beca (wtf is lancha?!) setelah di panggil oleh seorang pengayuh beca berbangsa Tionghua. Sebenarnya kami tengah sesat nak carik jalan balik, malas nak jalan kaki lagi untuk terus sesat, kami pun meminta untuk dihantar terus ke hotel dengan menaiki beca. Agak gayat juga ye tuan puan menaiki beca ini. Apatah lagi dengan cara rempitan apek tua ini, memang agak saspen jugaklah. Kalau terlanggar kereta ke apa ke, memang kami yang kena dulu! Agak gigih juga apek tua ni mengayuh, timbul rasa kesian pulak melihat dia terpaksa mengayuh, lebih-lebih lagi dengan kapasiti Yoe di atas beca.

Apek belakang tu memang saja buat aksi malu-malu.
Dia bukan seorang pemalu pun.

Tapi setelah 10 minit, kami seperti was-was, adakah kami mintak untuk pusing-pusing Georgetown, yang berharga RM30 atau bawak terus ke hotel dengan bayaran RM10, ketika tawar menawar tadi. Sebab kami seperti dibawa lagi jauh dari jalan sebenar. Setelah 15 minit, akhirnya kami sampai di hadapan hotel dan membayar RM10 seperti yang dijanjikan. Aku rasa memang dia kena ikut laluan yang dibenarkan untuk beca kot, sebab tu ikut jalan jauh. Entahlah.

Aku menaiki hotel seorang diri kerana Yoe masih belum puas bermain dengan kamera. Aku yang keletihan hanya mahu tidur sahaja di dalam bilik. Tetapi, dengan berseorangan di bilik yang berdesignkan era kolonial, agak menyeramkan juga. Jadi tak dapatlah aku tidur terus melainkan menonton TV cerita Laksamana Do Re Mi. Menonton cerita P Ramlee, di negeri kelahirannya sendiri, memang layan.

Tiba sahaja babak P Ramlee karate kepala orang jahat sampai terkeluar biji mata, lantas mata aku pun dengan sendirinya tertutup dan tertidur..

Selamat malam Georgetown..

1 comment:

  1. teliur aku ngan nasik kandaq penang.....

    ReplyDelete